Pusat perniagaan Donggala hancur

Mamuju, (ANTARA News) – Pusat perniagaan di Kabupaten Donggala, Provinsi Sulawesi Tengah hancur akibat diterjang gempa dan tsunami berkekuatan 7,4 magnitudo pada Jumat (28/9).

Dari pantauan Antara, di Donggala pada Senin siang, puing-puing reruntuhan bangunan masih terlihat berserakan di jalan-jalan.

Beberapa warga terlihat mencoba mencari sisa-sisa barang diantara reruntuhan yang masih bisa dipergunakan.

 

IMG 20181001 WA0053 - Pusat perniagaan Donggala hancur
Kawasan pusat pertokoan di sekitar Pelabuhan Donggala, Sulawesi Tengah, Senin (1/10/2018), yang rusak akibat gempa dan tsunami. Kawasan tersebut dikenal sebagai kota tua dan pusat perniagaan di Donggala. (ANTARA/Amirullah)

Kawasan yang dikenal sebagai kota tua dan persis berada di depan Pelabuhan Donggala tersebut masih menyisakan gambaran betapa dahsyatnya gempa dan tsunami yang menerjang daerah itu.

“Kami tidak bisa berbuat apa-apa sebab kejadiannya sangat cepat. Yang terpenting, kami selamat,” kata seorang warga RT.3, Kelurahan Boya, Kecamatan Benawa, Kalman, ditemui kawasan pergudangan Kabupaten Donggala, Senin sore.

Walaupun tidak ada korban jiwa di tiga RT di Kelurahan Boya, namun hampir seluruh bangunan yang sebagian besar ruko dan gudang di kawasan itu rusak berat dan tidak bisa lagi digunakan.

“Kalau disini, Alhamdulillah tidak ada korban, tetapi di Labuhan Bajo, ada banyak korban meninggal,” kata Kalman.

 

IMG 20181001 WA0061 - Pusat perniagaan Donggala hancur
Kawasan pusat pertokoan di sekitar Pelabuhan Donggala, Sulawesi Tengah, Senin (1/10/2018), yang rusak akibat gempa dan tsunami. Kawasan tersebut dikenal sebagai kota tua dan pusat perniagaan di Donggala. (ANTARA/Amirullah)

Hingga saat ini, warga di kawasan itu lanjut warga lainnya Asran, belum menerima bantuan.

“Belum ada pejabat maupun tim yang datang ke sini. Sampai saat ini kami belum menerima bantuan. Kami sangat membutuhkan pakaian, makanan dan air bersih. Warga tiga RT di sini mengungsi di Pekuburan Cina,” kata Asran.*

Baca juga: warga tiga desa di Donggala kesulitan makanan

Baca juga: Warga Pasangkayu masih cemas pascagempa

 

 

Pewarta:
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018



Source link